Papa dan Mama dengan ketiga cucunya

Papa dan Mama dengan ketiga cucunya

Ini sekedar bernostalgia mengenang kembali disaat saya kembali ke Indonesia untuk pertama kalinya tahun 1988. Jadi tangisan waktu disambut oleh mama dan papa, terutama mama yang selalu menangis kalau ketemu saya lagi. Waktu itu saya pergi berdua dengan anak saya dan suami menyusul seminggu kemudian.

Sebelum saya sempat mengucapkan sepatah kata, mama sudah merangkul saya dan berkata sambil menangis:

Mama: “O Gwat, (nama panggilan dikeluarga/nama Chinese) piye kowe iki? Kabeh pada slamet tho, kowe karo Frans (suami saya).”

Saya: “Baik-baik aja, mah.”

Saya menjabat tangan papa sambil memeluknya:

Papa: “Aku seneng banget ketemu meneh karo kowe. Lha iki putuku sing ana Ostrali, nglandani tenan ora kaya mamahe.”

Mama bicara pada cucunya: “Ini emak, Matt sayang emak sama engkong ya? “

Anakmu apa ora iso ngomong Indonesia? Ya mestine kudu diajari. Nek ora lha terus kepiye nek ngomong karo emak engkonge.” 

Saya: “Ndak bisa, mah. Cuma ngomong Inggris.” Terus saya lihat papa mulai mencoba berbicara bahasa Inggris yang sudah lama sekali tak digunakan dengan Matt.

Setelah adegan ini kami semua duduk sambil menikmanti hidangan yang sudah mama siapkan. Terus perhatian mama kembali pada saya:

Mama: “Gwat…. lha kepiye, kowe saiki koq lemu banget. Ngendi anakku mbiyen sing langsing duwur banget. Saiki koq cendhek persegi?”

Saya: “Lha di Ostralia ndak ada jamu, jadi Gwat gemuk seperti ini(maksudnya hanya bergurau). Nek tinggine masih sama. Kan dulu pake sepatu hak tinggi banget, sak ini sepatune ndak pake hak.”

Mama: “Lha mengko nek tukang jamu gendonge teka, kowe mesti ngombe jamune. Enak banget seger. Kowe milih jamu galian apa jamu cabe puyang… wah enak banget. Aku nek kesel-kesel terus ngombe jamu cabe puyang terus mak plong ilang kesele.”

Saya: “Nek mau mbelike jamu jangan nyang gendongan nanti sakit perut.”

Mama: “Tukang jamune resik banget, mengko nganggo gelase dhewe.”

Betul saja setelah penjual jamu langganan datang, mama memaksa saya minum jamunya. Jamu galian disambung dengan beras kencurnya yang segar sekali. Malamnya perut mulai mules dan harus bolak-balik ke wc.

Papa: “Lha kowe saiki koq ringkih . Sehat-sehat wae tho?”

Saya: “Sehat koq pah. Itu air nyang dipake buat jamu bikin diare.”

Mama: “Mosok iyo, banyune resik koq, banyu mateng. Aku wis suwe langgangan ora pernah lara wetenge.”

Saya: “Apa-apa di Ostralia itu bersih banget, jadi orang sana malah ringkih gampang sakit perute nek pergi ketempat lain di Asia”.

Biar saya sudah menjelaskan tetap saja mama memaksa saya makan dan minum yang seharusnya saya hindari. Akibatnya dalam kunjungan ke Indonesia pertama ini saya sering sakit perut. Untung diare-nya bukan yang hebat.

Catatan: Gaya bahasa seperti ini adalah yang umum digunakan oleh mereka yang mempunyai latar belakang etnis China di daerah Solo dan sekitarnya. Dulu waktu papa bersekolah di sekolah Hollandsch Chineesche School (HCS) dijaman penjajahan Belanda sempat belajar bahasa dan literatur Inggris. Mama bisa sedikit bahasa Belanda karena dulu sekolah di ELS (Eurospeesch Lagere School) yang setaraf dengan SD.