Buatku yang bukan beragama Islam, saat-saat hari ‘Bakdo’ (=Lebaran bahasa Jawa) dijaman dulu sekitar lima puluh tahun yang lalu masih mampu meninggalkan kenangan yang sangat khas. Suasana dihari raya saat itu diramaikan oleh ledakan long bumbung. Dari segala penjuru terdengar suara blug…. blug….. blug silih berganti. Yang datangnya dari dekat selalu mengagetkan suaranya.

Dulu waktu aku masih kecil, papa pernah menyuruh salah satu pegawai kami untuk membikinkan long bumbung yang terbuat dari batang bambu yang disulut dengan minyak tanah. Bambunya harus besar untuk menghasilkan suara yang keras. Entah bagaimana cara memasang long bumbung ini aku tak ingat lagi. Yang aku tahu harus menggunakan batang bambu dan minyak pet (minyak tanah).

Selain long bumbung, yang memberikan nostalgia tersendiri disaat Bakdo adalah hidangan hantaran dari para langganan toko dan pegawai kami. Karena kami tinggal diwilayah Kabupaten, jadi hidangan hantaran ini bukanlah makanan mewah orang kota. Tapi buat kami sekeluarga justru menu Lebaran orang desa itulah yang memberikan cita rasa tersendiri. Sederhana memang, tapi punya kelezatan tersendiri. Aku ingat mama selalu memberi dua kilo gula pasir dan beberapa bungkus teh kepada semua yang memberi makanan Lebaran.

Waktu itu, hantaran makanan Hari Raya biasanya ditaruh didalam tenggok yang digendong. Tenggok adalah semacam keranjang anyaman dari bambu yang biasanya digendong oleh kaum wanita untuk membawa barang barang. Dari begitu banyaknya hantaran, variasi makanannya hampir sama yaitu terdiri dari nasi lengkap dengan lauk pauknya:

  • Nasi gurih, yaitu nasi putih yang dimasak dengan santan
  • Ayam ingkung yang dimasak bumbu semur. Seringnya ayam yang dimasak utuh dengan bumbu kecap, bawang merah dan merica. Sering memakai soun.
  • Sambal goreng kerecek, yang isinya selain kerecek juga ada potongan kentang kecil kecil dan petai.
  • Bihun goreng
  • Serundeng kelapa dan kedelai hitam goreng.
  • Perkedel kentang
  • Rempeyek dan Kerupuk
  • Kue Jadah

Selain nasi dengan lauknya, juga ada kue jadah asin dan manis. Kue jadah adalah ketan dan kelapa yang dimasak, ditumbuk dan dicetak. Yang manis diberi gula jawa.

Semua makanan lebaran dari desa ini mempunyai rasa yang begitu khas yang memberi kelezatan tersendiri. Mama bilang karena semua makanan dimasak dengan menggunakan bara api dan kuali tanah.

Sudah lama sekali aku tidak pernah ada di Indonesia selama masa Lebaran, jadi aku tak tahu lagi perkembangan menu Lebaran selama ini. Mungkin sekarang menu Lebaran didaerah pelosok udah tidak sama lagi dengan dizaman dulu ditahun 50/60-an. Mungkin sekarang menu udah jauh lebih modern……. namun lezatnya semur ayam dan sambal goreng kerecek Lebaran diwaktu masa kecilku dulu masih meninggalkan nostalgia tersendiri yang tak akan terlupakan :)

Bagi yang merayakannya:

 “Selamat Hari Raya Idul Fitri 1432 H. Mohon maaf lahir dan batin”.

About these ads